bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Amalkan prinsip ‘tanggungjawab bersama’ bagi capai CPI lebih baik

Amalkan prinsip ‘tanggungjawab bersama’ bagi capai CPI lebih baik

Malaysia berada di peringkat ke-61 dalam Rational Perceptions Index (CPI) 2022 yang dirilis Transparency International (TI) dari total 180 negara yang dinilai dibandingkan peringkat ke-62 pada tahun 2021.

Juga di antara negara-negara Asean, CPI 2022 melihat Malaysia berada di peringkat kedua terbaik setelah Singapura, yang mencatatkan peringkat kelima dari 180 negara, yang merupakan perubahan satu langkah dan dua angka dibandingkan pencapaian tahun 2021.

Namun skor Malaysia pada CPI 2022 naik satu poin dari 48 poin pada 2021 menjadi 47 poin pada 2022.

Skor Malaysia mencatat pergeseran kumulatif enam poin selama tiga tahun terakhir dari 2020 hingga sekarang.

Dalam tujuh tahun terakhir, Malaysia mencatatkan skor tertinggi di tahun 2019 dengan 53 poin yang menempatkan Malaysia di posisi terbaik sejauh ini di urutan ke-51.

Berdasarkan fakta yang dikemukakan Presiden TI-Malaysia, Muhammad Mohan, pada acara pengumuman Indeks Persepsi Korupsi 2022 yang digelar di Royal Selangor Club, Kuala Lumpur, ada dua faktor utama yang menyebabkan skor buruk tersebut.

Yang pertama adalah kurangnya keseriusan ilmu politik untuk memerangi korupsi yang didasari oleh lambatnya implementasi National Anti-Random Plan (NACP) 2019-2023.

Kegagalan tata kelola berulang kali meskipun pengungkapan terus menerus dilakukan oleh Kepala Badan Pemeriksa Keuangan, kurangnya tindakan terhadap pejabat publik yang menyalahgunakan jabatannya.

Selain itu, peluncuran paket stimulus Covid-19 tanpa melalui proses pembahasan dan penelitian di DPR, isu cost overruns dalam akuisisi skala besar dan isu penunjukan pimpinan perusahaan terkait pemerintah (GLC ). atau perusahaan terkait pemerintah (GLIC) yang kurang layak.

Faktor utama kedua juga menyangkut keterlambatan reformasi kelembagaan seperti terlihat pada perkembangan RUU Pendanaan Politik (RUU), RUU Royal Takeover, pengalihan ke Whistleblower Protection Act 2010, Freedom of Complaints and Misconduct Bill (IPMCC) dan kurangnya kemauan politik untuk memberdayakan Komite Anti Korupsi Malaysia (MACC) sebagai lembaga anti korupsi yang independen dan efektif.

TI-Malaysia juga menyinggung kurangnya transparansi dalam urusan kepentingan publik seperti proyek Littoral Combat Ship (LCS) RM9 miliar oleh Kementerian Pertahanan, serta persepsi bahwa tidak ada tindakan hukum terhadap pejabat publik yang menyalahgunakan kekuasaan. .

MACC menerima pandangan ini dengan pikiran terbuka yang menyentuh aspek administrasi publik, kontrol pemerintahan dan undang-undang kontrol serta independensi komisaris dalam hal keuangan, keanggotaan dan mandat.

Namun, MACC ingin menekankan bahwa sepanjang tahun 2022, tindakan akan diambil pada kasus-kasus besar yang menjadi kepentingan publik seperti kasus LCS.

Karena strategi tersebut masih dilakukan dengan melibatkan negara asing, maka informasi mengenai strategi tersebut tidak dapat diungkapkan karena akan merusak strategi tersebut.

Kurangnya transparansi informasi ini dapat menimbulkan persepsi negatif terhadap strategi MACC dan komitmen pemerintah seolah-olah tidak ada tindakan yang diambil.

Tinjauan TI-Malaysia juga tidak memperhitungkan kasus-kasus kepentingan publik yang berhasil diselidiki dan tindakan hukum yang diambil, termasuk yang melibatkan pejabat publik.

Diantaranya adalah suksesnya kasus SRC International yang berujung pada pemenjaraan mantan perdana menteri Najib Razak dan kasus penyediaan energi surya untuk sebuah sekolah di pedalaman Sarawak yang sukses meluncurkan Rosmah Mansor pada 2022.

Di tahun yang sama, Op Power yang merupakan operasi penonaktifan sindikat pencurian listrik untuk penambangan mata uang Bitcoin berhasil dilakukan bekerja sama dengan Tenaga Nasional Berhad (TNB), Op Mitra 2.0, yang melibatkan penggelapan jutaan dana. dari Malaysian Indian Society Transformation Unit (Mitra) dan Op Hire terkait penggelapan dana Penjana Karya di bawah pengelolaan Social Security Agency (Socso) juga berhasil mengungkap tersangka yang terlibat.

Oleh karena itu, tahun ini muncul puluhan tudingan terhadap mereka yang diduga terlibat penggelapan dana Penjana yang bertujuan untuk mendukung perekonomian di masa pandemi Covid-19.

Selain itu, inisiatif perbaikan ini merupakan bagian dari inisiatif NACP yang sedang disetujui dan dilaksanakan oleh berbagai kementerian, kantor, dan lembaga pemerintah dengan proses pelibatan berkelanjutan yang melibatkan berbagai pemangku kepentingan internal dan eksternal.

MACC berpandangan bahwa NACP perlu diberi ruang untuk dievaluasi kembali sehingga dapat menekankan inisiatif berdampak tinggi yang dapat membawa perubahan nyata dan tepat pada tingkat tata kelola, transparansi, integritas, dan akuntabilitas yang dapat mendukung upaya berkelanjutan. untuk melawan. korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan.

Secara tidak langsung, hal ini mendukung komitmen pemerintah dalam menangani persoalan rakyat, khususnya upaya pemulihan, stabilisasi, dan penguatan ekonomi nasional.

Dalam Rancangan Malaysia ke-12 (RMK-12), pemerintah juga menerima CPI sebagai dasar untuk mengukur good governance suatu negara dan menetapkan target untuk meningkatkan posisi Malaysia dalam CPI 2025.

Jika target ini dijadikan key performance index (KPI) di semua level kementerian, jabatan, dan lembaga dalam `tanggung jawab bersama’, saya yakin Malaysia bisa mencapai posisi CPI yang jauh lebih baik.

Untuk tujuan ini, pemerintah juga berupaya mengembangkan indeks tata kelola nasional seperti Malaysian Governance Index (MGI) yang “berdasarkan bukti dan hasil” untuk mengukur tata kelola negara.

Selain itu, MACC juga sedang mengerjakan studi antikorupsi nasional yang komprehensif (Malaysian Corruption Survey atau MaCoS) berdasarkan studi oleh United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC) yang menekankan pengukuran pengalaman korupsi versus persepsi menggunakan data. dan administrasi utama data.

Studi berdasarkan pengalaman dan bukti mampu melengkapi studi indeks CPI yang didasarkan pada persepsi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas, akurat dan komprehensif tentang tingkat dan faktor pendapatan di Malaysia.

Mohd Hafaz Nazar

Fundamental, Desain dan Arah Penelitian

Perintah Antikorupsi Malaysia

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21