bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Di mana suara kerajaan susulan pencerobohan Zon Ekonomi Eksklusif Malaysia?

Di mana suara kerajaan susulan pencerobohan Zon Ekonomi Eksklusif Malaysia?

Perambahan perairan Laut China Selatan merupakan isu hangat yang sudah berlangsung lama namun masih berdampak hingga saat ini.

Kekeliruan ini tentu bukan kesalahan yang tidak disengaja tetapi mungkin karena disengaja karena sering terjadi.

Misalnya, menurut Laporan Auditor General, insiden agresi China ke perairan Laut China Selatan terjadi sebanyak 89 kali dari tahun 2016 hingga 2019, sedangkan menyusul laporan Angkatan Laut Kerajaan Malaysia (RLDM) kurang lebih 23 kali. , pelanggaran serupa terjadi sepanjang tahun 2021.

Beberapa pemimpin politik dari Sabah biasanya blak-blakan.

Sepanjang tahun 2022, yang melakukan hal tersebut adalah Anggota DPR Pendedahan, Ahmad Hassan, Anggota Ahli DPR Labuan, Rozman Isli, Anggota MPR Serembu, Miro Simuh, dan Anggota DPR Bongawan, Daud Yusuf.

Sebelumnya, pada 3 Oktober 2021, Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob menegaskan bahwa Malaysia tidak akan berkompromi dengan negara mana pun dari sudut pandang kedaulatan kita jika terjadi ancaman di Laut China Selatan dan hal ini dibawa dalam pertemuan dengan perwakilan nasional dan forum internasional.

Pada 4 Oktober 2021, Kementerian Luar Negeri di bawah Saifuddin Abdullah mengeluarkan pernyataan bahwa ia telah memanggil Duta Besar Tiongkok untuk menyatakan sikap dan keberatannya atas kehadiran dan aktivitas kapal Tiongkok, termasuk kapal investigasi, di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Malaysia. lepas pantai Sabah dan Sarawak.

Fakta ini menyatakan bahwa Malaysia konsisten dengan sikap mempertahankan hak berdaulat di perairan negara dan menolak invasi kapal asing ke perairan negara karena keberadaan dan aktivitas kapal tersebut bertentangan dengan Undang-Undang Zona Ekonomi Eksklusif 1984 dan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tentang Hukum Laut (Konvensi PBB tentang Hukum Laut, Unclos) 1982.

Apalagi jika perbatasan laut China yang disebut-sebut berada di kawasan ‘sembilan garis putus-putus’ yang membentang hingga bagian utara wilayah Kepulauan Natuna seperti yang digarap China berdasarkan klaim “hak sejarah” itu sebenarnya ilegal dan bertentangan dengan Unclos 1982.

Sejak kerajaan campuran terbentuk pada akhir 2022, masalah ini kurang mendapat perhatian.

Di sisi lain, Perdana Menteri Anwar Ibrahim dikritik oleh beberapa pihak karena diduga tidak menunjukkan ketegasan terhadap hak kedaulatan di perairan negara dengan menyatakan kesediaan untuk berunding dengan China terkait klaimnya di Laut China Selatan.

Pada tanggal 23 Februari, Panglima (B) Nordin Ahmad Ismail (PN-Lumut) mengusulkan kepada Dewan Rakyat agar pemerintah meningkatkan aspek keamanan di Laut Cina Selatan untuk mencegah pihak luar termasuk Cina melanggar batas perairan negara.

Usulan ini dijawab oleh Wakil Menteri Luar Negeri Mohamad Alamin yang mengatakan bahwa meskipun ada laporan tentang serbuan militer China ke perairan Malaysia di Laut China Selatan, semua pihak perlu melakukan pendekatan yang hati-hati untuk menghindari tindakan yang mengarah pada insiden yang tidak diinginkan di masa depan. Laut Cina Selatan.

Baru-baru ini, kasus yang sama dilontarkan oleh Ahmad Azam Hamzah di Majelis Negara pada 21 Juni lalu.

Hal itu dijawab oleh Wakil Menteri Pertahanan Adly Zahari yang mengatakan Malaysia tidak akan berkompromi dalam segala bentuk invasi perbatasan negara dan akan menggunakan kerja sama multifaset melalui kerja sama Asean, kerja sama sub-regional dan kerja sama bilateral untuk menghadapinya.

Meski begitu, saat Adly memberikan jaminan tersebut, media sosial Twitter justru diramaikan dengan bocoran soal serbuan kapal China bernama Haiyang Dizhi 8 yang didampingi tiga kapal militer China dan China Coast Guard 5202 di ZEE Malaysia dini hari tadi. Kapal-kapal tersebut dikatakan dilengkapi dengan probe dan pemancar AIS (Automatic Identification System).

Tanggapan TLDM adalah mengirimkan Kapal Bantuan Bunga Mas 5 yang berbasis di luar Kota Kinabalu namun hal tersebut tidak menghentikan kapal China tersebut untuk melakukan operasi investigasinya. Ada catatan yang menyebutkan pergerakan kapal sebelum memasuki ZEE Malaysia menunjukkan seolah-olah menggunakan atau menjatuhkan sesuatu untuk melakukan penyelidikan laut dalam.

Padahal seharusnya Pemerintah China segera menindak agresi Malaysia di perairan Malaysia di Laut China Selatan karena merupakan tindakan tidak bertanggung jawab yang berdampak pada hak kedaulatan Malaysia. Raja Cina tidak dapat menyalahgunakan kekuatan militer dan hubungan baiknya dengan Malaysia untuk menyerang sesuka hati.

Di pihak Malaysia juga, seharusnya perdana menteri, menteri luar negeri dan menteri pertahanan mengambil sikap tegas dengan insiden agresi seperti ini. Jawaban atas pertanyaan yang mengangkat isu hak berdaulat Malaysia di Parlemen harus dijawab oleh menteri luar negeri dan menteri pertahanan itu sendiri, bukan oleh rekan-rekan mereka untuk menunjukkan keseriusan pemerintah.

Kita dapat menerima penjelasan Perdana Menteri di Parlemen pada 4 April lalu bahwa rujukan pada ‘negosiasi’ berarti setiap masalah yang berkaitan dengan Laut Cina Selatan perlu dibicarakan atau diselesaikan secara aman.

Pada saat yang sama, saat diskusi atau penyelesaian ini tercapai, verifikasi perlu dilakukan untuk memastikan tidak terjadi gangguan.

Hal minimal yang perlu dilakukan oleh pemerintah koalisi adalah membuat pernyataan publik yang menyangkal invasi, membuat catatan sanggahan kepada pemerintah China melalui kedutaannya di Malaysia atau menelepon Duta Besar China untuk menyatakan posisi dan keberatan Malaysia terhadapnya dan meminta persetujuan. menjamin bahwa kasus ini tidak akan terulang.

Pada saat yang sama, pemerintah koalisi perlu segera menambah aset dan personel lembaga-lembaga kerajaan yang bertanggung jawab menjaga keamanan dan kedaulatan negara, terutama TLDM, Badan Penegakan Maritim Malaysia (APMM) dan Dewan Keamanan Nasional (MKN). ). ), untuk membawa lebih banyak rasa hormat dan kekaguman dari orang luar. ceroboh

Dengan menunjukkan keseriusan itu saja, komitmen pemerintah koalisi untuk menjaga keamanan dan kedaulatan negara bisa dibantah oleh pihak manapun.

Mohd Noor Yazid adalah profesor madya di Klaster Pengembangan & Etnografi, Institute of Borneo Studies (BorIIS), Universiti Malaysia Sabah (UMS).

* Artikel ini adalah pandangan pribadi penulis dan tidak mencerminkan pandangan MalaysiaNow.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21