bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Hujah Nga Kor Ming lemah

Hujah Nga Kor Ming lemah

Merujuk pidato Menteri Pembangunan dan Pemerintah Daerah Nga Kor Ming di Dewan Rakyat hari ini. Ia berdalih bahwa ia sedang merasionalisasi cadangan kerjasama dengan Singapore Housing and Development Agency (HDB), justru menunjukkan betapa lemahnya argumentasinya.

Nga membenarkan upayanya berdasarkan upaya kementerian sebelumnya yang juga banyak mencurahkan tenaga, berbagi ilmu dan pengalaman melalui kunjungan kerja ke berbagai instansi di dalam dan luar negeri seperti Korea Selatan, Australia dan Singapura.

Memperdebatkan meritokrasi ideologi DAP

Kemudian menteri menyebutkan daftar keberhasilan HDB Singapura yang begitu menarik perhatian dan dibicarakan. Sangat bagus bahwa menteri memberikan argumen meritokrasinya.

Ini adalah pertanyaan mendasar. Ini tidak sepele. Jika masuk akal untuk bekerja dengan HDB berdasarkan reputasi atau meritokrasi mereka untuk kehebatan, mengapa kita tidak mengajukan pertanyaan yang lebih mendasar dari mana kesuksesan mereka berasal? Apakah karena mereka tiba-tiba menjadi hebat?

Saya memberikan analogi. Jika kita adalah penjual tauge. Jika pemasok kecambah menyediakan kecambah yang sangat segar dan murah, mengapa tidak mempelajari di mana dan bagaimana kecambah diperoleh. Kita tidak ingin menjadi penjual tauge yang selamanya bergantung pada pemasok, bukan?

Jika kita memang ingin menjadi produsen, pemasok dan penjual kecambah sebagus yang dibawa oleh pemasok, mengapa kita tidak belajar membuat kecambah sebaik atau lebih baik dari pemasok tersebut?

Apakah pengetahuan itu hanya ada pada dirinya? Adakah pemasok yang akan mengajari kami pengetahuan memproduksi kecambah yang lebih baik darinya?

Nga tampaknya menjadi juru bicara dan penjual HDB di Dewan Rakyat. Ia menggembar-gemborkan kejayaan HDB seolah-olah bekerja dengan institusi tersebut. Sementara itu, kita bisa saja ‘Google’ daftar kesuksesan HDB, tapi menteri memilih menjadi penjual kesuksesan HDB.

Rakyat tidak perlu diyakinkan tentang kehebatan HDB, justru rakyat ingin tahu mengapa badan perumahan negara tidak bisa sebesar atau sekuat HDB Singapura dan menteri tidak mampu memberikan solusi dasar yang jelas untuk perumahan negara. masalah. Jawabannya hanya HDB. Cukup aneh.

Orang menginginkan solusi dasar

Jika kebijakan perumahan Singapura dianggap unggul dan paling maju, berarti itu adalah kontribusi HDB. Lantas, dengan bantuan HDB, apakah Malaysia akan menjadi seperti Singapura?

Kami tidak ingin menjadi Singapura karena kami ingin menjadi lebih baik dari Singapura. Itu fakta yang tidak dimengerti Nga.

Kita bukanlah orang bodoh yang jahil atau sombong, kita sangat perlu mengambil pelajaran dari orang-orang yang berakal, hal ini juga sesuai dengan ajaran Islam.

Tapi apakah hanya HDB yang hebat di bidang ini di dunia ini? Kenapa bukan Korea Selatan? Jepang? negara Skandinavia? Negara-negara ini telah runtuh dan lihat bagaimana mereka membangun negara dan rumah mereka.

Saya menjawab kata-kata menteri kembali kepadanya dengan sedikit tambahan puisi – Bahkan jika Anda miskin dalam kekayaan, jangan miskin jiwa. Jiwaku akan selalu melihat bahwa Singapura lebih baik dari Malaysia.

Ya, ada beberapa aspek Singapura yang lebih maju dari Malaysia, itu normal di dunia, tidak terlalu bagus, masih banyak lagi yang kita punya kekuatan dibandingkan Singapura.

Tugas kita, siapa pun yang ada di pemerintahan, adalah menjadikan Malaysia lebih besar dari Singapura bahkan sebagai negara Asia – Macan Asia.

Di Singapura, orang Melayu adalah minoritas tak bertanah, ini fakta, bukan robot. Lantas, mengapa Singapura dijadikan idola untuk menyelesaikan masalah dasar perumahan di negara tersebut? Kutukan menteri, sangat lemah. Oleh karena itu, kami harus menolak proposal ini.

Mahdzir Ibrahim adalah wakil kepala informasi Gerakan Tanah Air.

* Artikel ini adalah pandangan pribadi penulis dan tidak mencerminkan pandangan MalaysiaNow

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21