bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Pertuduhan terhadap Muhyiddin cacat, perlu dibatalkan

Pertuduhan terhadap Muhyiddin cacat, perlu dibatalkan

Pada 12 Juli 2023, Muhyiddin Yassin mendengar permohonan untuk mencabut empat dakwaan penggunaan posisinya sebagai perdana menteri untuk menerima suap sebesar RM232,5 juta untuk sekutunya Bersatu.

Semua uang itu langsung masuk ke rekening Bersatu, bukan rekening pribadi Muhyiddin.

Saya ingin menjelaskan secara singkat argumen tim pembela Muhyiddin untuk mendukung permintaan ini dengan bahasa yang sederhana.

Ada dua hal utama yang ditolak.

Pertama, Muhyiddin didakwa berdasarkan pasal 23(1) Undang-Undang Anti-Korupsi Malaysia 2009 (Undang-Undang MACC 2009) yang menyatakan: “Setiap pegawai negeri yang menggunakan jabatan atau jabatannya untuk segala jenis korupsi, baik untuk dirinya sendiri, saudara laki-lakinya atau sekutunya, melakukan pelanggaran.”

Menurut pasal 23(2) dari akta yang sama, seorang pegawai negeri juga dianggap menggunakan kedudukan atau kedudukannya untuk melakukan korupsi jika ia membuat suatu keputusan atau mengambil suatu tindakan yang berkaitan dengan suatu hal mengenai pegawai, atau sanak keluarga atau sekutunya. , mempunyai kepentingan, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Artinya, kejaksaan harus menyatakan dalam dakwaan keputusan atau tindakan apa yang diambil oleh Muhyiddin yang dapat dianggap menggunakan jabatan atau kedudukannya.

Tim pembela memberikan contoh dakwaan terhadap Najib Razak yang secara gamblang menyebutkan keputusan atau tindakan yang diambilnya dalam kasus menerima suap dari dana SRC International.

Sayangnya, dakwaan terhadap Muhyiddin tidak menyebutkan apakah keputusan atau tindakan yang diambilnya itu dinilai telah menggunakan jabatan atau jabatannya untuk tujuan menerima “suap” bagi partai Bersatu.

Di sisi lain, pihak pembela berpendapat bahwa dakwaan terhadap Muhyiddin cacat dan harus dibatalkan karena bertentangan dengan ketentuan pasal 154 KUHAP yang mensyaratkan dakwaan memuat rincian bagaimana kesalahan dilakukan.

Penuntut juga berpendapat bahwa mereka tidak perlu menyebutkan dalam surat dakwaan apa “keputusan atau tindakan” yang dibuat Muhyiddin.

Hakim bertanya apakah mereka memiliki “otoritas” atau kasus yang telah diputuskan sebelumnya untuk mendukung argumen mereka. Mereka menjawab tidak.

Dalam setiap percakapan di pengadilan, argumentasi yang diajukan oleh pengacara harus berdasarkan hukum atau “kewenangan” yang sah.

Dalam kasus ini, tampaknya tim penuntut gagal menghadirkan “kewenangan” apa pun untuk pertimbangan hakim.

Keduanya adalah denominasi yang berafiliasi. Sebab, Muhyiddin tidak dituduh menerima suap untuk dirinya sendiri. Dia dituduh menerima suap untuk sekutunya Bersatu.

Ini berbeda dengan kasus Najib. Dia dituduh menerima suap untuk dirinya sendiri. Ada bukti bahwa uang SRC International masuk ke rekening pribadinya, dan uang itu digunakan untuk belanja pribadi.

Begitu juga dengan kasus Ahmad Zahid Hamidi. Ada bukti bahwa uang Yayasan Akal Budi digunakan untuk kepentingan pribadi.

Dalam kasus Muhyiddin, sumbangan politik masuk ke rekening Bersatu.

Tidak satu sen pun masuk ke akun pribadinya atau digunakan untuk tujuan pribadi apa pun.

Jika ada, tentu MACC sudah menemukan bukti karena lembaga antikorupsi telah menyita laporan rekening bank milik Bersatu dan juga seluruh anggota partai.

Masalah yang diangkat oleh tim pembela adalah apakah Bersatu dapat didefinisikan sebagai sekutu Muhyiddin menurut UU MACC? Ini penting karena tuduhan terhadap Muhyiddin berdasarkan Pasal 23 UU MACC menerima suap untuk sekutunya Bersatu.

Penuntutan bergantung pada definisi rekanan berdasarkan Bagian 3 Undang-Undang MACC, yaitu “setiap organisasi yang orangnya, atau nama apa pun, adalah mitra, atau orang yang bertanggung jawab untuk atau mengawasi, atau memiliki kepentingan dalam mengawasi, perdagangan atau urusannya.” terkait dengan itu.” ”.

Penuntut berpendapat bahwa Bersatu adalah sebuah organisasi menurut definisi asosiasi berdasarkan Pasal 3 UU MACC.

Mereka mencontohkan maksud organisasi dalam kamus bahasa Melayu dan Inggris yang mengatakan partai politik adalah organisasi.

Mereka juga mencontohkan nama partai politik seperti United Malays National Organization (UMNO) yang menggunakan kata organisasi.

Begitu pula dengan Organisasi Kinabalu Bersatu Progresif (Upko) juga menggunakan kata organisasi.

Jadi, bagi mereka, Bersatu sebagai partai politik adalah organisasi yang termasuk dalam pengertian persekutuan menurut Pasal 3 UU MACC.

Argumen pertama yang menggunakan definisi kamus adalah legal. Namun jika dalam perbuatan tersebut terdapat pengertian yang berbeda dengan pengertian dalam kamus, maka pengertian dalam perbuatan itu harus digunakan.

Argumen kedua berdasarkan contoh nama partai yang menggunakan kata organisasi dalam nama mereka untuk mendukung argumen bahwa partai politik adalah “organisasi” menurut Bagian 3 UU MACC agak lemah bagi saya. Kenapa saya bilang lemah?

Mari kita ambil contoh logis. Misalnya, jika orang tersebut bernama Raja Arif, apakah ia seorang Raja atau Sultan yang berdaulat? Tidak ada raja atau sultan bernama Raja Arif di negara kita. Apalagi kalau namanya Rajagopal. Sah bukan raja.

Jadi pengadilan harus melihat definisi undang-undang tentang “organisasi”, bukan contoh yang dipertanyakan.

Tim pembela berargumen bahwa Bersatu sebagai organisasi politik tidak dapat dianggap sebagai “organisasi” berdasarkan definisi asosiasi berdasarkan Pasal 3 UU MACC.

Mengapa?

Pertama, Bersatu adalah sebuah “organisasi” yang terdaftar di bawah Undang-Undang Perhimpunan 1966.

Dalam UU MACC, kata “masyarakat” dan “organisasi” digunakan secara terpisah yang berarti bahwa kedua kata ini memiliki arti yang berbeda dan tidak dapat dianggap sebagai hal yang sama atau sinonim.

Tim pembela menggunakan aturan dan undang-undang yang jelas untuk menafsirkan undang-undang, yaitu jika Parlemen membuat undang-undang, setiap kata yang digunakan dalam undang-undang tersebut memiliki arti tersendiri.

Asas hukum yang digunakan adalah “DPR tidak membuat undang-undang dengan sembarangan”.

Artinya, jika ada dua kata berbeda yang digunakan dalam undang-undang tersebut, kita tidak dapat mengatakan bahwa kedua kata itu sama.

Jadi, untuk kekuatan pertahanan, Bersatu tidak dapat dianggap sebagai “sekutu” menurut Pasal 23 UU MACC karena merupakan “organisasi” bukan “organisasi” yang termasuk dalam definisi “sekutu” menurut Pasal 3 UU tindakan. tindakan yang sama.

Kedua, “organisasi” yang termasuk dalam definisi terkait juga memiliki ciri badan komersial yang berbasis laba, sedangkan Bersatu adalah badan politik yang berbasis nirlaba.

Saya menulis ulang definisi mitra menurut Bagian 3 UU MACC: “setiap organisasi di mana orang itu, atau apapun namanya, adalah mitra, atau orang yang bertanggung jawab untuk atau mengawasi, atau memiliki kepentingan dalam mengawasi bisnis atau hal-hal yang berkaitan dengannya”.

Kata benda adalah kata yang biasanya digunakan untuk perusahaan perdagangan. Bersatu sebagai partai politik tanpa nama.

Kata joint venture adalah kata yang biasanya mengacu pada perusahaan atau firma yang didirikan oleh rekanan.

Mitra kemitraan ini juga memiliki sejumlah saham di perusahaan.

Bersatu sebagai partai politik tidak didirikan oleh mitra.

Itu didirikan oleh para pendiri partai dan semuanya tidak memiliki saham di partai tersebut.

Bersatu memiliki tujuh pendiri, enam di antaranya tidak lagi menjadi anggota Bersatu.

Mereka tidak menjual “saham” mereka di Bersatu saat keahlian mereka dilucuti.

Ini berarti mereka tidak memiliki kepentingan komersial di Bersatu. Sementara organisasi yang didefinisikan berdasarkan Bagian 3 UU MACC bersifat komersial.

Kata kepentingan pengendali biasanya digunakan untuk merujuk pada pemegang saham mayoritas di suatu perusahaan.

Seperti yang saya jelaskan di atas, Muhyiddin sebagai pendiri Bersatu tidak punya “saham” di Bersatu.

Bagaimana dia bisa mengatakan ada “kepentingan yang mengendalikan”? Dia, seperti anggota partai lainnya, hanya memiliki satu suara di partai.

Jika ada pemilihan partai, hanya satu suara yang dihitung. Begitu pula dalam pertemuan Dewan Pimpinan Tertinggi Bersatu.

Sekalipun Muhyiddin menjadi presiden, jika jumlah anggota majelis banyak, suara Muhyiddin dihitung satu undian. Lembaga Bersatu tidak memberikan presiden pengawasan atau hak veto dalam menangani urusan partai.

Yang paling jelas adalah kata perdagangan. Kata perdagangan didefinisikan berdasarkan Bagian 3 dari Undang-Undang MACC, yaitu: “setiap kegiatan yang dilakukan untuk tujuan memperoleh laba atau keuntungan dan mencakup semua aset yang berasal dari, atau digunakan dalam atau untuk tujuan melakukan kegiatan tersebut, dan semua hak dan kewajiban yang timbul dari kegiatan itu.”

Secara hukum, kata perdagangan mengacu pada organisasi yang melakukan kegiatan komersial dengan tujuan mencari keuntungan.

Bersatu adalah organisasi politik, bukan organisasi komersial.

Menurut Pasal 24(1) United Institution, sumber keuangan Bersatu berasal dari biaya ahli dan sumbangan, bukan dari kegiatan komersial.

Berdasarkan fakta tersebut, didukung oleh “otoritas” hukum (banyak kasus yang dikutip oleh tim pembela sebagai pedoman bagi hakim untuk mengambil keputusan) tim pembela berpendapat bahwa Bersatu seharusnya tidak didefinisikan sebagai “rekanan” berdasarkan Bagian 3 dan Bagian 23 UU MACC

Oleh karena itu, tuduhan terhadap Muhyiddin adalah cacat dan bukan merupakan kesalahan yang dapat dikenali secara hukum.

Dengan kata sederhana, Muhyiddin tidak melakukan kesalahan dan tuduhan terhadapnya harus dibatalkan.

Jadi, terserah kepada Hakim yang Bijaksana untuk mengambil keputusan berdasarkan fakta-fakta yang disajikan dan prinsip-prinsip hukum yang diterima.

Marzuki Mohamad adalah mantan ketua hard drive Muhyiddin Yassin.

* Artikel ini adalah pandangan pribadi penulis dan tidak mencerminkan pandangan MalaysiaNow.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21