bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Resolusi 16/18 tangani agenda penghinaan terhadap Islam

Resolusi 16/18 tangani agenda penghinaan terhadap Islam

Seorang sayap kanan Denmark-Swedia yang dikenal menyebarkan kebencian anti-Islam, Rasmus Paludan membakar salinan Alquran di depan kedutaan Turkiye di Stockholm pada 21 Januari di bawah perlindungan polisi Swedia.

Insiden lain yang melibatkan salinan Alquran yang dirobek oleh Edwin Wagensveld, seorang ekstremis anti-Islam sayap kanan terjadi pada 22 Januari di Den Haag.

Kedua peristiwa tersebut tidak hanya mendapat kecaman dari umat Islam di seluruh dunia, tetapi banyak pemimpin non-Muslim juga menyatakan penyangkalan atas tindakan provokasi dan Islamofobia.

Tetapi kebenaran yang tersembunyi adalah bahwa sebagian besar masyarakat Eropa, termasuk banyak suara dominan di Swedia, telah membela tindakan keji ini dengan dalih menjunjung tinggi hak kebebasan berbicara.

Di tingkat akar rumput di banyak negara mayoritas Muslim, protes terus menyebarkan kecaman terhadap para penjahat ini tanpa menyelesaikan masalah sepenuhnya.

Beberapa pemimpin nasional juga menyarankan diadakannya dialog yang efektif untuk memastikan bahwa mereka yang terus bertindak di luar batas norma kemanusiaan disadarkan akan berbagai kesalahpahaman yang menyebabkan mereka melakukan tindakan kebencian terhadap Islam.

Namun pada dasarnya masyarakat dunia sedang buntu dalam mencari solusi terbaik yang dapat digunakan untuk menghentikan kebobrokan tindakan kebencian terhadap agama ini.

Apa yang terjadi ternyata mengulang kembali masalah hilangnya toleransi beragama, xenophobia, diskriminasi dan meningkatnya kekerasan.

Jika tidak segera ditangani melalui tindakan yang efektif dan terpadu, insiden yang dianggap oleh sebagian orang terisolasi berisiko berubah menjadi sikap dan tindakan umum yang menular di kalangan masyarakat, terutama di kalangan generasi muda yang semakin peka terhadap isu-isu terkini melalui kekerasan dan tidak terkendali. .media sosial.

Pandemi Covid-19 juga mengungkap sentimen dan tindakan Islamofobia, terbukti dengan lonjakan tajam ujaran kebencian dan kejahatan kebencian terhadap minoritas Muslim, termasuk kampanye kotor yang dirancang untuk melabeli Muslim sebagai penyebar virus mematikan tersebut.

Selain itu, pasang surut populisme, rasisme, dan ultra-nasionalisme memicu permusuhan terhadap Islam dan Muslim, ketika perwakilan negara dan pejabat pemerintah mencemarkan nama baik Islam dan Muslim dengan mengasosiasikan mereka dengan terorisme dan ekstremisme untuk keuntungan politik.

Segmen-segmen tertentu dari media arus utama, wadah pemikir, dan akademisi telah muncul sebagai pendukung ideologi xenofobia dan eksklusi semacam itu. Platform media sosial yang tidak diatur juga meningkatkan stereotip negatif dan stigmatisasi terhadap individu dan komunitas Muslim.

Menyusul peristiwa penistaan ​​Islam baru-baru ini, beberapa pernyataan dari para pemimpin politik, LSM dan kelompok agama dikeluarkan, selain demonstrasi untuk menyanggah kemarahan masyarakat kedua negara Eropa yang diorganisir oleh LSM dan partai politik lokal.

Pemerintah juga memanggil duta besar negara untuk secara resmi menyatakan protes negara, namun diharapkan tindakan ini tidak menimbulkan kekesalan atas kejadian yang meresahkan hati umat Islam di seluruh dunia.

Pada dasarnya, Malaysia sebagai anggota OKI dan kini menjadi anggota Dewan HAM perlu segera menginisiasi dan memimpin gerakan strategis berskala besar.

Ini bertujuan untuk menyerukan adopsi resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) yang terkenal berjudul “Memerangi intoleransi, stereotip negatif dan stigmatisasi, dan diskriminasi, hasutan untuk melakukan kekerasan dan kekerasan terhadap, orang berdasarkan agama atau kepercayaan”.

Resolusi ini dapat diterapkan terhadap negara-negara yang dengan sengaja membiarkan tindakan penodaan agama terjadi di depan mata tanpa ada tindakan yang diambil untuk menghentikan tindakan tersebut.

Hingga saat ini, Resolusi 16/18, yang diadopsi melalui konsensus untuk pertama kalinya pada 24 Maret 2011, tetap menjadi dokumen unik yang menguraikan rencana aksi dalam delapan kasus yang disetujui secara universal untuk memerangi masalah intoleransi agama, xenofobia, diskriminasi, dan kekerasan yang berkembang. . meningkat.

Sejak 2011, adopsi resolusi di Majelis Umum PBB dan UNHRC menunjukkan bahwa masyarakat internasional dengan suara bulat menentang ekses ini.

Sebagai mekanisme untuk mengimplementasikan resolusi 16/18, Proses Istanbul berfungsi sebagai platform yang berguna untuk memperdalam dialog, meningkatkan saling pengertian, dan berbagi praktik terbaik di antara negara, masyarakat sipil, dan pemangku kepentingan terkait lainnya.

Dalam konteks dua kejadian belakangan ini, ternyata telah terjadi pelanggaran terhadap resolusi yang seharusnya menjadi dasar penindakan lebih tegas terhadap negara-negara Eropa yang membiarkan anggota masyarakatnya menghina Islam dengan cara membakar dan menyobek kitab suci Islam. .

Peristiwa pembakaran Alquran sebagai bentuk pelanggaran HAM bagi umat Islam memberi kita kesempatan untuk melihat bagaimana Resolusi 16/18 dapat berperan dalam meredam intoleransi, kesalehan, dan kekerasan agama.

Dalam hal ini, Malaysia perlu secara jelas mengungkapkan kekecewaannya kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa dan UNHRC karena telah bertindak terlalu jauh untuk menangani penyebaran Islamofobia yang sistemik dan sistematis di seluruh dunia, terutama setelah 9/11, memperbaiki hukum, prinsip, dan hukum negara. praktik-praktik yang mendiskriminasi, yang menyasar Islam, karena minoritas, pada posisi individu, komunitas, dan institusi.

Kejadian di Swedia jelas membuktikan bagaimana otoritas di negara-negara anti-Muslim bisa ikut menjaga dan menyebarkan kebencian terhadap suatu agama.

Malaysia juga perlu memobilisasi para ahli dan pengamat di Dewan Hak Asasi Manusia, mekanisme hak asasi manusia PBB, masyarakat sipil dan pemangku kepentingan terkait lainnya untuk terus mengoptimalkan upaya implementasi Rencana Aksi 16/18 secara penuh dan efektif.

Secara khusus, Malaysia dapat mendesak OKI untuk mengajukan proposal khusus kepada UNHRC agar pelanggaran resolusi 16/18 oleh Denmark dan Swedia dikecam oleh semua negara anggota PBB.

Selain itu, proposal tersebut juga perlu mendesak agar kasus 5(f) dalam resolusi yang menyerukan tindakan untuk menuntut hasutan kekerasan berdasarkan agama atau kepercayaan segera dilaksanakan di semua negara anggota PBB.

Selain dua poin inti dari proposal ini, mungkin sudah waktunya bagi negara-negara anggota PBB melalui UNHRC untuk mendorong tindakan yang lebih serius termasuk sanksi perdagangan pada tingkat tertentu terhadap negara-negara yang tidak mengizinkan tindakan warganya yang terlibat dalam penodaan agama atau yang ikut melindungi pelaku kejahatan dari segala tindakan hukum.

Faktanya, hak atas kebebasan berbicara dan berpendapat tidak mutlak dan tidak memberikan izin kepada siapapun untuk dengan sengaja memprovokasi dan melukai sentimen milyaran umat Islam.

Dengan optimalisasi resolusi 16/18, dapat diambil tindakan tegas dan tegas untuk memastikan semangat resolusi “Memerangi intoleransi, stereotip dan stigmatisasi negatif, dan diskriminasi, hasutan untuk melakukan kekerasan dan kekerasan terhadap, orang berdasarkan agama atau kepercayaan” dapat direalisasikan secara efektif dan komprehensif, untuk memastikan keamanan dan kesejahteraan dunia.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21