bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86

Siapa berhak dapat pilihan pertama bentuk kerajaan?

Siapa berhak dapat pilihan pertama bentuk kerajaan?

Partai politik Malaysia menemui jalan buntu. Pimpinan berbagai partai politik tidak dapat mencapai kesepakatan di antara mereka sendiri untuk menyebutkan calon perdana menteri.

Apa masalahnya?

Masalah ini muncul karena Barisan Nasional (BN) dengan 30 calegnya jelas terpecah belah. Sebagai partai politik, Dewan Tertingginya telah memutuskan untuk tidak terlibat dalam monarki dan anggota Parlemennya telah menyatakan niat mereka untuk mematuhi arahan tersebut.

Kedua, presiden partai mereka terang-terangan berbohong kepada Istana. Ini menjadi jelas ketika para pemimpin komponen partai dengan tegas dan bulat menyatakan bahwa presiden BN telah mengambil sikap yang tidak sesuai dengan keputusan Dewan Tertinggi.

Dewan Tertinggi mereka telah memutuskan untuk tidak bekerja sama dengan Pakatan Harapan (PH) atau Perikatan Nasional (PN).

Para ahli masing-masing telah menyetujui posisi ini yang berarti bahwa 30 anggota Parlemen BN tidak dapat dipertimbangkan atau diperhitungkan dengan cara apa pun untuk mendapatkan dukungan mayoritas di Dewan.

Akibatnya, tidak ada satu partai pun yang dapat membentuk mayoritas sederhana.

Ada saran untuk mengatasi masalah ini?

Ada beberapa usulan untuk menjustifikasi seorang kandidat untuk membentuk Pemerintahan dan kemudian menjustifikasi kandidat tersebut untuk mencoba membangun koalisi.

Argumen ini didasarkan pada konvensi parlemen Inggris (UK) yang menetapkan bahwa pemimpin partai dengan kursi terbanyak harus diberikan hak untuk membentuk pemerintahan.

Haruskah konvensi ini digunakan di Malaysia?

Konvensi secara keseluruhan tidak dapat digunakan di Malaysia. Ada kesulitan serius dalam mengimplementasikan konvensi ini.

Pertama, di Inggris, bagian dari konvensi di parlemen yang tergantung adalah bahwa perdana menteri petahana biasanya diberi kesempatan pertama untuk membentuk monarki.

Ini karena Inggris pada dasarnya adalah sistem dua partai (‘Buruh dan Konservatif’) dengan beberapa partai kecil (Unionis Demokrat/Demokrat Liberal).

Malaysia juga memiliki koalisi beberapa partai politik: BN terdiri dari Umno-MCA-MIC atau PN (Bersatu-PAS-Gerakan) atau PH (PKR-DAP-Amanah).

Koalisi partai-partai ini biasanya membentuk aliansi lebih lanjut dengan partai-partai kecil.

Tidak ada gunanya meminta perdana menteri petahana Malaysia untuk membentuk Pemerintahan karena dia tidak mungkin dapat membentuk pemerintahan mengingat partainya hanya memiliki 30 kursi di Parlemen. Oleh karena itu, tidak ada kesempatan baginya untuk membentuk pemerintahan.

Kedua, konvensi gaya Inggris tidak konsisten dengan praktik di Malaysia sejak 2018.

Di Inggris, aturannya adalah semua anggota yang membentuk dua partai koalisi terbesar akan menarik secara konsisten dan undangan akan diberikan kepada pemimpin partai dengan kursi terbanyak untuk membentuk pemerintahan, karena prinsipnya adalah beroperasi. sistem dua partai.

Ini bukan konvensi di Malaysia. Jika ada keraguan, Istana meminta setiap anggota DPR untuk memberikan surat pernyataan niat yang ditandatangani untuk menentukan niat mereka termasuk mengadakan pertemuan obrolan individu dengan anggota Dewan Rakyat.

Tes apa yang akan digunakan?

Di Malaysia, ada lembaga tertulis. Oleh karena itu, perlunya calon untuk meyakinkan Yang di-Pertuan Agong bahwa dia adalah seseorang yang “menurut pendapatnya dapat memperoleh kepercayaan mayoritas anggota Dewan Rakyat”. Ini adalah tes khusus.

Ujian ini tidak bisa dipenuhi hanya dengan memilih partai dengan jumlah kursi terbanyak untuk membentuk pemerintahan. Ada dua alasan untuk ini.

Pertama, pemeriksaan itu membutuhkan seseorang yang “kemungkinan mendapat kepercayaan mayoritas anggota Dewan Rakyat”. Ia menilai, partai dengan jumlah kursi terbanyak tidak berpeluang menguasai kepercayaan mayoritas anggota dewan. Ini hanya digunakan dalam sistem dua partai seperti di Inggris.

Bukan tidak mungkin dalam politik Malaysia bahwa satu partai (atau koalisi) secara individual memiliki kursi terbanyak tetapi koalisi partai-partai yang lebih kecil (dengan jumlah kursi individu yang lebih sedikit) dapat secara kolektif mengalahkan partai lain dan membentuk mayoritas.

Kedua, memilih partai dengan jumlah kursi terbanyak saja tidak sesuai dengan konvensi di Malaysia untuk menguji kemauan setiap anggota parlemen melalui perjamuan dan pertemuan.

Konvensi Malaysia sejalan dengan persyaratan Institusi Federal untuk menentukan siapa yang “menurut pendapatnya dapat memperoleh kepercayaan dari mayoritas ahli Dewan”.

Perlu dicatat bahwa dua pesaing utama untuk jabatan tersebut mendapatkan nomor mereka dari koalisi partai komponen.

Apa penjelasannya?

Jalan ke depan adalah memberikan hak pertama kepada kandidat yang dapat menunjukkan bahwa dia kemungkinan besar akan mendapatkan dukungan dari jumlah terbesar anggota dewan untuk membentuk pemerintahan dan membiarkan kandidat tersebut mencoba mendapatkan dukungan dari mayoritas Dewan Rakyat. anggota.

Ini merupakan adaptasi dari konvensi UK yang sejalan dengan Commonwealth Organization dan konvensi di Malaysia.

Dengan ini jelas bahwa Tan Sri Muhyiddin Yassin harus diberi kesempatan pertama untuk membentuk pemerintahan sebagai ganti Dato’ Seri Anwar Ibrahim. Pasalnya, dia mendapat dukungan dari sedikitnya 105 anggota Dewan.

Muhyiddin mendapat dukungan 105 orang anggota Dewan Rakyat yang terdiri dari 73 orang ahli PN, 23 orang ahli GPS, 6 orang ahli GRS, 2 orang ahli mandiri dan 1 orang ahli KDM.

Anwar mendapat dukungan 86 kursi ahli di Dewan Rakyat yang terdiri dari 81 anggota PH, satu ahli Muda, tiga anggota Warisan dan 1 ahli PBM.

Untuk mencapai keputusan siapa yang lebih mungkin mendapat dukungan mayoritas anggota DPR, kesempatan pertama harus diberikan kepada Muhyiddin karena dia mendapat dukungan dari jumlah anggota DPR terbesar.

Jamari Mohtar adalah redaktur Jom Sembang!, sebuah buletin berita online tentang peristiwa terkini.