bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Silap mata sistem meritokrasi | MalaysiaNow

Silap mata sistem meritokrasi | MalaysiaNow

Mengapa hari ini saya menolak agenda politik “multietnis” yang merupakan agenda DAP (yang juga didukung oleh Pakatan Harapan)? Saya akan mencoba menjelaskannya di sini.

Dalam agenda politik “multirasial” ada beberapa instrumen penting yang akan menggerakkannya, yang pertama adalah basis meritokrasi. Landasan ini pada prinsipnya baik, yaitu memastikan bahwa yang terbaik diberikan kesempatan yang sama. Dan kebetulan (mungkin) itu menjadi pendekatan dan basis di Singapura dan sangat populer.

Sistem meritokrasi ini adalah argumentasi mereka kepada kita tentang bagaimana Singapura membangun dan menjadi lebih maju dari Malaysia. Dan ini merupakan kebanggaan bagi mereka. Dari segi integritas, Singapura juga dijadikan contoh oleh partai DAP tentang bagaimana indeks persepsi rasial bangsanya lebih baik dari Malaysia.

Namun mungkin banyak orang yang tidak sadar atau tidak peduli bahwa sistem politik negara ini tidak demokratis, bahkan lebih buruk dari Malaysia bahkan sebagai negara Israel yang ilegal. Tidak hanya senjata somasi yang digunakan untuk menekan suara-suara yang berbeda pendapat, ISA juga ada di Singapura. Karena itu, pemerintah Singapura tidak pernah berubah sejak meninggalkan Malaysia, justru identitas Singapura dicampur secara halus menjadi negara “multiras” baru, dengan orang Melayu menjadi simbol yang mewakili masa lalu. Semua ini berhasil dilakukan karena adanya sistem “geser” yang disebut meritokrasi.

Meritokrasi ini juga dijadikan argumen untuk menyeimbangkan penyelesaian penduduk sehingga tidak ada wilayah yang terlihat mayoritas satu orang dan tidak terlihat “multirasial”. Pekerjaan mendirikan komunitas ini dilakukan oleh agen kerajaan.

Dengan cara halus ini, suara dan kursi parlemen tidak lagi dikuasai oleh satu kelompok, dengan strategi ini mudah dikuasai dan diawasi oleh partai yang menjadi pemerintah.

Informasi ini dapat menggambarkan mengapa Menteri KPKT sangat ingin Malaysia belajar dari Singapore Housing Development Board (HDB).

Realitas di Malaysia saat ini, posisi kursi parlemen dan penempatan orang-orang di Malaysia dikatakan tidak setara dan tidak mewakili “orang yang beragam”, ini termasuk argumen ekonomi dan sosial yang kasar yang dijual untuk melegitimasi cadangan. Justru untuk menyeimbangkan dan menyelesaikan masalah ekonomi dan sosial tersebut, maka perlu dilakukan penataan ulang permukiman.

Inilah inti dari gagasan “ras ganda” dengan reorganisasi untuk menyeimbangkan demografi penduduk untuk mengurangi atau menghilangkan wilayah mayoritas ras tertentu, dalam konteks Malaysia – Melayu.

Jika tidak ada lagi daerah pemilihan mayoritas, maka kursi parlemen mayoritas Melayu akan hilang. Sehingga secara perlahan identitas baru Malaysia dapat diubah secara sistematis. Inikah model yang ingin dicoba Malaysia melalui agensi yang disebut-sebut sangat sukses di Singapura itu?

Pada 18 Februari 2023, Tun M menyampaikan keprihatinannya terkait penataan kembali kursi parlemen. Bahkan tadi malam, Tun kembali menyuarakan keraguannya terkait hal tersebut pada acara dialog – Perjuangan yang Hilang di Putrajaya. Melihat skenario di atas, apakah ada kekhawatiran yang tidak berdasar tentang Tun M?

Pada saat yang sama, kami bertanya-tanya mengapa Menteri KPKT tidak dapat memberikan argumen yang jelas ketika ditanya – mengapa HDB? Apakah tidak ada agensi lain dengan rekam jejak yang baik di dunia untuk kita bekerja sama dan belajar darinya? Belajar itu bagus, tapi kenapa dari HDB? Menteri itu juga menggugat rekan-rekan pengkritiknya.

Tuan-tuan, gugatan ini sebenarnya sudah menjadi praktek budaya politik Singapura. Dengan cara ini mereka membungkam kritik.

Jangan lupa, baru-baru ini ada pemberitaan media yang menyatakan bahwa P. Ramasamy, jargon DAP yang meminta Anwar Ibrahim mematahkan dominasi Melayu dalam pelayanan publik, mereka menginginkan basis “multi bangsa” yang dianggap lebih indah. .

Namun, ketika kita menyadari agenda berbagai kelompok tersebut berada di belakang sistem meritokrasi. Dan sistem yang baik ini menjadi alat dan senjata untuk tujuan kekuasaan politik. Ini adalah kesalahannya.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21