bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Wujudkan Lembaga Pengampunan khas pengguna dadah sebagai peluang kedua

Wujudkan Lembaga Pengampunan khas pengguna dadah sebagai peluang kedua

Perkembangan terkini tentang Lembaga Amnesti telah membawa cahaya dan harapan baru bagi reformasi sistem pemasyarakatan terhadap pengguna narkoba di negeri ini.

Malaysia memiliki jumlah mantan pengguna zat terlarang termasuk narkoba yang tinggi, mencapai puluhan ribu sejak penggunaan narkoba dijadikan tindak pidana di Malaysia.

Mereka yang pernah terlibat masalah narkoba rata-rata sadar bahwa mereka dihukum karena mendapat dukungan dari teman dalam pemulihan seperti bergaul dengan teman yang dalam pemulihan serta berusaha untuk mendukung teman sebayanya agar tetap sehat dan melakukan tidak kembali minum obat.

Meski terhalang dan bertekad untuk tidak kembali ke dunia narkoba karena sanksi hukum negara, namun sangat sulit bagi mantan pengguna narkoba untuk mendapatkan kesempatan kerja karena mereka memiliki catatan sebagai mantan pengguna narkoba yang pernah divonis penjara. penjara atau denda.

Sehubungan dengan perkembangan pemerintahan saat ini dan kesopanan perdana menteri untuk membantu para koruptor yang telah divonis melalui Dewan Pengampunan, Masac ingin meminta agar amal baik Anwar Ibrahim dijadikan pedoman pemerintahannya.

Hal ini memungkinkan semua mantan pengedar narkoba menjalani hukuman setelah 5 tahun termasuk memiliki zat terlarang untuk penggunaan pribadi dalam jumlah yang sangat kecil untuk digunakan sebagai otomatis diberikan amnesti penuh dan data mereka bebas dari catatan telah dihukum.

Pemberian amnesti otomatis merupakan upaya untuk memberikan mereka kesempatan kedua untuk mencari nafkah bagi keluarganya, mencari nafkah untuk dirinya sendiri dengan lebih nyaman tanpa didiskriminasi oleh majikan agar mereka juga dapat hidup nyaman bersama keluarganya yang berpenghasilan tinggi sepadan dengan kualifikasi mereka. dan pengalaman.

Pengguna narkoba yang telah dihukum karena membawa narkoba atau membawa narkoba untuk penggunaan pribadi dalam jumlah kecil terus kehilangan nyawa mereka dari sudut pandang pekerjaan mereka karena salah langkah terkait narkoba, sementara mereka juga memiliki potensi besar untuk berkembang. ekonomi nasional bersama, termasuk bidang-bidang lain juga.

Kurangnya perbandingan ketika catatan pekerja asing yang mungkin tidak selengkap negara ini yang memberi mereka kesempatan kerja di berbagai bidang yang stabil dan berpenghasilan tinggi di sini hanya karena tidak ada catatan lengkap mengenai masalah serius mereka.

Negara memberikan amnesti penuh tanpa catatan kepada mantan pengguna narkoba yang bebas dapat mengurangi ketergantungan terhadap tenaga kerja asing dan negara dapat menambah jumlah tenaga kerja di dalam negeri.

Selain itu, mantan pengguna narkoba yang bebas untuk berpartisipasi dalam pekerjaan yang seringkali kurang diminati orang karena sulitnya bekerja, seperti bergabung dengan Angkatan Bersenjata Malaysia, bahkan jika ada catatan pernah dihukum terkait narkoba. kegiatan, asalkan mereka bebas narkoba, mereka akan sangat patuh pada perintah karena disiplin bebas narkoba lebih menyakitkan daripada mengikuti perintah selama militer.

Masac juga sekali lagi menginginkan perdana menteri dan jajaran LSM terkait masalah sosial seperti narkoba untuk berbuka puasa bersama tahun ini agar kelompok ini tidak meninggalkan kepemimpinan yang ada saat ini.

Pengumuman ingin berbuka puasa bersama perdana menteri didapat saat Dewan Buka Puasa membantu hampir 100 mantan pengedar narkoba dan keluarga pengepul narkoba yang sedang menjalani rehabilitasi di pusat rehabilitasi oleh Dewan Penyalahgunaan Narkoba Malaysia (Masac). ) bekerja sama dengan Majelis Agama Islam Wilayah Persekutuan (MAIWP) yang diselenggarakan di Hotel Koptown EDC Kuala Lumpur pada 8 April lalu.

Tujuan dari program ini adalah untuk mempererat silaturahmi antara komunitas mantan pengepul narkoba yang telah sembuh dari ketergantungan dan keluarga pengepul narkoba yang masih menunggu anggota keluarga dalam proses pemulihan narkoba selama ibadah di bulan Ramadhan. Ramadan

Acara ini memberi mereka ruang untuk bertukar pengetahuan dan pengalaman untuk menghadapi dan memahami kepribadian mantan kolektor yang akan meninggalkan pusat rehabilitasi untuk memastikan bahwa mereka akan terus menjauh dari narkoba dengan dukungan anggota keluarga.

Juga pada upacara tersebut, Presiden Masac memberikan sumbangan pribadi sebesar RM300 kepada 10 LSM Bersama Masac dengan total RM3,000 untuk melaksanakan kegiatan buka puasa bersama klien mereka di rumah rehabilitasi masing-masing bulan ini.

Upacara dimulai dengan tahlil singkat sehubungan dengan meninggalnya Presiden Masac dan Presiden Pengasi, Ramli Abd Samad, yang meninggal pada pukul 6 pagi ini di Pusat Medis Universitas Malaya (PPUM) karena “penyakit saraf”.

Acara buka puasa juga dihadiri oleh 5 orang pegawai MAIWP untuk memeriahkan buka puasa bersama mantan pengepul dan keluarga pengepul narkoba dalam pengobatan rehabilitasi ini.

Rata-rata, mereka tidak pernah berbuka puasa di hotel mana pun sepanjang hidup mereka dan kesempatan ini merupakan insentif untuk tetap bebas narkoba dan bagi keluarga pengepul narkoba yang sedang menjalani pengobatan.

Mereka sangat bersyukur karena masih ada yang peduli dengan mengajak mereka berbuka puasa di hotel dan pengalaman ini merupakan sesuatu yang sangat berharga bagi mereka yang akan dikenang seumur hidup.

Pada acara ini, masyarakat berharap agar istilah mantan pengepul narkoba yang sering digunakan saat ini diubah menjadi istilah mantan pengguna narkoba di seluruh tanah air untuk memberikan makna yang lebih baik bagi upaya masyarakat untuk terus pulih dari penggunaan narkoba. serta menghindari stigma dan persepsi buruk yang tidak dapat diubah oleh pengguna narkoba, kembali normal tanpa mengonsumsi narkoba dalam diri mereka.

Masac juga berharap agar Maahad Tahfiz Al Anwar Ibrahim dapat terwujud di Jalan Chow Kit, Kuala Lumpur dengan kerjasama dan pembinaan Lembaga Cadangan Angkatan Bersenjata (YLTAT), Boustead, Korps Keagamaan Angkatan Darat (Kagat).

Hal ini untuk memberikan kesempatan kepada mantan tentara yang terlibat narkoba yang dalam masa pemulihan untuk datang ke maahad ini dan memperdalam ilmu agama dan menjadi tahfiz al-Quran agar bisa kembali mengajar masyarakat di kampung halamannya.

Bahkan, kesempatan ini juga terbuka untuk anak-anak mantan personel militer yang diasingkan karena masalah narkoba, termasuk anak yatim piatu atau pasangan militer yang bercerai karena perdagangan narkoba.

Masac sangat mengagumi berbagai upaya yang dilakukan YLTAT sebagai lembaga yang fokus pada pendidikan dan kesejahteraan warga ATM.

YLTAT sangat berkomitmen dalam merancang inisiatif yang dapat memberi nilai tambah bagi pengembangan karakter penyelenggara negara dan anggota keluarganya dengan berkolaborasi dengan para pemangku kepentingan.

Masac juga mengajak organisasi manapun yang tertarik untuk menjalin kerjasama seperti ini untuk memberikan berbagai kesempatan kepada kelompok sasaran, tidak hanya mantan pengedar narkoba tetapi juga keluarga pengepul narkoba.

Ini berfungsi sebagai dukungan mental masyarakat untuk mempersiapkan mereka yang telah berhasil pulih dari masalah kecanduan narkoba untuk terus pulih dan tidak merasa tersisih dari masyarakat untuk mendapatkan kembali semangat dan membantu mereka yang membutuhkan nasihat dan bimbingan terkait narkoba.

Raja Azizan Suhaimi adalah pendukung setia Malaysian Abuse of Substances Council (Masac).

* Artikel ini adalah pandangan pribadi penulis dan tidak mencerminkan pandangan MalaysiaNow.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21